Pasar Halal Menjadi Pasar Besar Dunia

pasarBogor – Sekarang ini pasar halal telah menjadi pasar yang besar. Prinsip ekonomi dalam Islam itu seimbang dan lengkap serta tersusun sangat rapi. Hanya saja ekosistem kehidupan ini akan menjadi rusak jika ada yang zalim. “Karena ada yang rakus, ada yang zalim, sehingga ada kemiskinan dan lain sebagainya,” terang Chairman PT Sofyan Hotels Tbk, Riyanto Sofyan saat menjadi narasumber Majelis Reboan di Meeting Room DPP Hidayatullah Jakarta, Rabu (11/12).

Majelis Reboan tersebut membahas perihal Pengembangan Pariwisata Halal Sebagai Motor Penggerak Ekonomi Umat, Peluang dan Tantangannya.

Ia menambahkan, Islam yang diturunkan melalui Rasulullah SAW itu tujuannya ada dua. Pertama al-falah, artinya kesuksesan dan keberhasilan. Kedua, hayatan thoyyibah (kehidupan yang baik).

“Dua hal itu hanya bisa tercapai jika ada yang dijaga. Pertama adalah ad-din (Agama Islam). Ini berbeda dengan pandangan umum yang menyebutkan kebutuhan utama manusia hidup itu adalah sandang, pangan, papan. Dalam syariah, kebutuhan yang pertama justru ad-din (keimanan), kemudian an-nafs (jiwa),  al-aql (akal sehat), an-nasl (keturunan), dan al-maal (harta),” tegasnya. “Kalau ad-din sudah ada di dalam diri kita, maka semua urusan akan selesai,” imbuhnya.

Baca Juga : 2020 Turis Muslim Capai 158 Juta

Lebih lanjut Riyanto menjabarkan, pasar halal benar-benar telah menjadi pasar besar dunia. “Pasar halal sekarang yang terbesar di dunia. Jadi bukan hanya ceruk pasar lagi. Sudah jadi pasar utama,” ujarnya.

Ia mengemukakan, pasar halal telah berevolusi, mulai dari makanan, keuangan, hingga gaya hidup.

“Gaya hidup di dalamnya ada pariwisata. Data dari SICTA-WTO (Standard International Classification of Tourism Activities-World Trade Organization) menyebutkan, ada 185 aktivitas usaha di bidang pariwisata yang memiliki pengaruh ekonomi terbesar. Kemudian World Bank menyebutkan pariwisata menjadi kontributor terbesar secara efisien dan cepat dalam peningkatan GDP (Gross Domestic Product), dan pertukaran warga dunia,” ulasnya.

Sekarang, kata dia, bagaimana Indonesia mampu memenangkan persaingan pasar halal global ini, terutama dalam bidang pariwisata.

“Langkah strategis yang harus dilakukan Indonesia adalah menciptakan dan mengembangkan icon serta mempromosikan paket wisata halal unggulan Indonesia. Kemudian promosi dan aktif melaksanakan leadership initiatives guna meningatkan brand equity Indonesia sebagai destinasi utama wisata halal dunia,” urainya.

Langkah tersebut harus diambil karena pasar pariwisata halal sangat tinggi. “Pada saat yang sama hal itu dapat menggerakkan seluruh komponen penggerak ekonomi kecil dan menengah di dalam negeri,” papar Riyanto Sofyan.

Majelis Reboan adalah forum disuksi dan sharing perihal ekonomi di Indonesia yang dibidani langsung oleh Kepala Bidang Ekonomi DPP Hidayatullah, Asih Subagyo. Majelis ini rutin diselenggaran sepekan sekali,  pada hari Rabu.